Halaman

Ahad, 5 April 2015

Masih Tersisakah Ia?

   Handphone di tepi bantal dicapai setelah mata dibuka. Bunyi whatsapp yang masuk benar-benar mengganggu pendengarannya. Perlahan-lahan dia menaip di atas screen handphone touch screen itu. Setelah reply dia keluar daripada apps itu. Banyak notification yang muncul. Satu persatu dibukanya.

"Sweetdream tembam comel"
"Sesibuk mana pun seseorang itu, dia pasti akan memikirkan orang yang dia sayang setiap kali sebelum tidur"

 Kiriman mesej di wechat daripada seorang jejaka pada pukul 4.54 a.m itu buat dia termangu seketika. Mesej itu dibaca berulang kali. Dia bangun dari baringnya. Handphone ditangannya dipandang sekilas.
"Takkan dia masih sukakan aku? Dah lama pun kisah tuh terjadi. 2 tahun lebih sejak dia confess. Ahh...Dia kan suka bergurau."

Conversation mereka malam tadi dia scroll.
"Aku rindu kau"
Satu persatu chat itu dibaca. Tapi dia tahu semua itu cuma gurauan kerana dia tahu lelaki itu sememangnya suka bergurau. Dia kenal lelaki itu. Dia sendiri pun tak pernah peduli dan ambil pusing gurauan kawan baiknya. Tapi, kadangkala dia ingin bertanya yang sebenarnya. Apakah lelaki itu masih tersisa perasaannya buat dia??? Dia perlu tahu supaya gurauan seperti itu dapat dihentikan...