Halaman

Ahad, 12 April 2015

Kau Masih Berharap Itu Aku

   Terkadang terlebih ramah juga susah! Bukan nak kata diri ni cantik ke apa tapi mungkin terlajak perisa sebagai seorang yang banyak keletah. Jadi, banyak pulak yang menaruh. Aduhhh !

   Aku cuma anggap kawan bukannya lawan. Tapi bila mereka datang kepada aku bersama perasaan. Aku yang mulai terasa nak pengsan. Bukannya nak perasan tapi tolonglah faham hati aku telah dimiliki insan lain.

   Aku bukannya kejam dengan dia tapi kita cuma kawan sahaja. Ada yang meluah rindu kenangan ketika dahulu kala. Katanya, aku dah berbeza. Ya, mungkin kerana kau juga atau mungkin kerana masa yang memaksa. Tapi, kini aku dah bahagia dan bukan lagi derita.

   Maafkan aku kerana mulai menjauhi kerana aku tahu perasaan yang kau bawa bersama akan memusnahkan hubungan aku dengan dia. Cukuplah kisah itu berlalu seperti air di muara. Aku tidak mahu terkenangkannya.

   Aku tahu kau masih suka aku. Kau rindu aku tapi kau tak mengaku. Cara kau layan aku, semua orang tahu! Kau jadi stalker kerana aku. Kau cakap kau doakan aku bahagia selalu. Tapi kau tak perasan yang kau dedahkan perasaan kau pada aku. Tolong hentikan semua itu. Aku rasa berbulu!

   Kau tahu aku sudah punya dia. Tapi kau tetap juga mencuba. Walau kau cuba menidakkan tapi itulah kebenarannya. Kau berharap aku menjadi insan yang teristimewa. Insan yang selalu ada waktu suka dan duka.Tapi pada hakikatnya impian kau terlalu tinggi untuk diduga...