Halaman

Selasa, 2 September 2014

Aku Mahu Seperti Itu Kelak

   Perbualan antara aku dan mami ketika di dapur pada petang itu membuatkan aku banyak terfikir .Mujurlah dia sependapat seperti aku.
"Lately ni Nina ada tengok satu gambar pertunangan kawan Nina masa sekolah dulu .Bukan main grand majlisnya .Ada pelamin bagai .Adat melebihi cara Islam"
"Orang zaman sekarang memang macam tu .Tapi mami tak nak nanti kau bertunang macam tu .Simple sudah"
Aku mengangguk tanda setuju .Sememangnya itu cita-cita aku .Bersederhana dan tidak riak.
"Nina tak mau lah buat majlis macam tu .Nina nak simple .Buat macam majlis kesyukuran je."
"Alah..Tak payah buat besar-besar .Cukup antara 2 buah keluarga yang terlibat."
Sekali lagi aku mengiakan kata-kata mami yang memang ada benarnya.
"Kalau ada tunang kau kat situ ,mami nak tanya dia sama ada dia nak kahwin ngan kau pada waktu tuh jugak atau pun tak .Kalau dia nak ,hari tu jugak korang akad nikah."Sambung Mami.
Statement mami memang dah buat aku ketawa besar .Ini betul-betul dasyat .Selalunya seorang ibu mesti cerewet dan mahukan perancangan yang habis teliti .
"Mami cakap betul .Berani ayah kau nak halang mami buat macam tu .Lepas kau dah nikah senang .Tak adalah dosa kalau korang nak berkepit ."
Aku masih meneruskan ketawa yang masih tersisa .Advance jugak mami aku ni .
"Buat apa tunang lama-lama ?Kau tau ,masa bertunanglah banyak ujian besar .Dari korang bertunang lama-lama baik esok tu terus nikah ."
Mami masih berpegang kuat kepada kata-katanya .Aku cuma tersenyum .

Kemudian perbualan terus dilanjutkan sehingga ke perkahwinan .Aku menjadi pendengar dan seronok tengok mami yang suka bercerita dengan penuh semangat .
"Mas kahwin mami RM100 je dulu .Tu pun terpulang kat ayah kau dia nak bagi berapa sebab mami tak kisah .
Mudahnya masa dorang berkahwin dulu .Cemburu mula menjentik tangkai hati.
"Sebaik-baik wanita adalah murah mas kahwinnya kan ,Mi ?"
Mami mengangguk dan setuju dengan aku.