Halaman

Jumaat, 16 Oktober 2015

Manusia tak Selalu Memahami

Kita ingin difahami dan dimengerti orang lain. Tapi, hampa.
Apa yang kita rasa, kita sendiri yang faham. Orang lain takkan faham.
Because what?
Mereka cuba bersimpati bukan menyelami perasaan dan hati kita.
So, kita cuma ada Allah yang selalu memahami kita
Selalu ada dengan kita.
Jadi luahkan sahaja pada Allah. Biar dia yang sembuhkan perasaan kecewa, sedih dan tertekan yang kita rasa.

Kadang, kita mahu mereka-mereka itu memahami situasi kita.
Tapi sukar malah tak mungkin.
Kata-kata semangat diungkapkan mungkin sekadar mengambil hati
Tapi tidak benar-benar mengungkapkannya.

Kadang kala juga kita dipersalahkan lagi dan lagi
Dan kita mulai rasa tidak mampu jadi terbaik lagi
Makin tak berguna kerana tak mampu menjaga hati mereka-mereka itu
Tapi mereka tidak sedar
Tekanan dan amanah yang digalas terbeban di bahu
Mengubah kita menjadi siapa yang sebenarnya

Katakan pada mereka-mereka itu,
"Jika kau ditempatku pasti kau turut berubah. Tapi sayang, kau hanya mampu mencela"